Cerita ABG Sange Cerita Seks Party Cerita Seks Selingkuh Cerita Seks Tante Cerita Seks Threesome uncategorized

Cerita Sex Hot Dengan Teman-Teman Kost Jablay

 

Cerita Sex Hot Dengan Teman-Teman Kost Jablay

 

Cerita ini terjadi beberapa tahun lalu, pada waktu itu usia saya 21 tahun.

Pada waktu itu saya mencari tempat kost di sekitar Tomang.

Di sekitar sana memang banyak sekali kos-kosan karena memang disana dekat dengan kampus.

Tentunya banyak rumah kost di sana, dari mulai yang model apartmen, sampai yang model kelas teri.

Setelah muter-muter bersama dengan teman saya si Ridwan, nyasarlah kami di sebuah tempat kost yang kelihatannya dari luar sih bukan kos-kosan,

tapi di pagarnya ada tulisan “TERIMA KOST”. Ya karena dari tadi muter-muter belum keemu yang cocok,

baik karena kemahalan maupun tempatnya kurang pas, maka iseng-isenglah kami coba lihat di tempat tersebut.

Awalnya yang membukakan pintu adalah Andin.

Dia pun mengajak kami untuk masuk. Pas di ruang tengah ternyata ada beberapa cewek di sana.

Pemilik tempat kost itu bernama Tono, dia asli Jawa Timur.

Sebetulnya kos-kosan di situ kamarnya macem-macem, ada yang murah (karena kecil),

ada juga yang mahal (karena gede dan ada AC serta kamar mandi dalam).

Kebetulan kamar yang tersisa di situ cuma yang paling gede. Waktu itu harganya Rp 600 ribu sebulan.

Buat saya sebetulnya ngekos harga segitu mahal juga.

Tapi yang bikin saya tertarik adalah, saya punya feeling kalau beberapa cewek yang ada di sana itu bisa “dikerjain”.

Saya bisa tebak itu dari kata-kata yang mereka pakai.

Malah ada salah satu cewek yang bernama Rindi di sana sempat ngomong,

“Mas, kalau ngekos di sini enak lho. Nanti kita-kita bisa kasih bonus yang ehm… ehm… ya nggak Din?”

“Yoi. Itu masalah gampang lah” Jawab Andin sambil mereka cekikikan dan memberi kedipan mata penuh arti.

Akhirnya si Ridwan temen saya yang memang mupeng itu semangat banget ngomporin saya buat ngekos di situ.

Sebenarnya si Ridwan itu punya rumah sendiri sih di Jakarta. Alesannya biar kalau dia lagi mupeng, tinggal maen ke tempat kos saya terus cobain itu cewek-cewek.

Ya, karena dikomporin mulu sama si Ridwan dan saya juga jadi ketularan virus mupengnya, akhirnya saya ngekos juga di sana.

Singkat cerita, beberapa hari pertama saya ngekost di sana sih belum berani macem-macem karena belum tau situasi.

Tapi lama-lama saya jadi tau kalau memang di tempat itu ada beberapa cowok yang sering main kesana yang sebetulnya temen-temennya si Tono (pemilik kos),

sekaligus mengencani cewek-cewek itu. Salah satunya si Hendy (keturunan Arab).

Hendy itu sudah punya istri, tapi masih mengencani si Andin.

Pada suatu malam, kira-kira setelah seminggu lebih saya ngekost di situ, itu kos-kosan agak sepi juga.

Nggak tau deh pada waktu itu pada pergi kemana para penghuninya, termasuk si Tono sama si Lita.

Lita itu ceweknya Tono yang tinggal di situ juga.

Ya boleh dibilang pasangan kumpul kebonya. Tapi sebetulnya baru saya tau belakangan kalau cewek-cewek yang ada di sana sudah pernah “dipake” si Tono semua.

Pada suatu malam yang sepi itu, berhubung memang agak angker juga itu rumah, si Andin tiba-tiba masuk kamar saya dan agak ketakutan.

Dia minta ijin nonton TV di kamar saya karena dia nggak berani nonton TV di ruang tengah.

Saya baru tau kalau si Andin itu bisa lihat “penampakan” yang didapat dari nenek moyangnya yang memang paranormal.

Katanya Andin lihat sesuatu di ruang tengah.

Ya karena saya kasian juga ya sudah saya biarin aja.

Toh sebetulnya saya ngekos di situ juga karena Ridwan yang ngomporin.

Saya sendiri sebetulnya bukan tipe orang yang suka banget tusuk sana tusuk sini.

Jadi waktu itu ya saya bener-bener bukan cari kesempatan, tapi karena kasian.

Apalagi si Andin itu kan ada cowoknya yang keturunan Arab itu.

Kan serem juga kalau misalnya saya digamparin ama cowoknya gara-gara ngentotin selingkuhannya.

Gara-gara malem itu, akhirnya si Andin jadi sering nonton TV di kamar saya dan kami pun jadi akrab.

Pernah juga Andin ketiduran di kamar saya, tapi saya gak sentuh dia.

Padahal waktu itu saya dah sange banget lihat pahanya sama kaosnya yang kesingkap.

Tapi saya itu memang gak ada keberanian buat mulai sekalipun sudah jelas-jelas kalau dia bakalan mau kalau saya entotin.

Nah akhirnya pada suatu malem yang lain, karena kami sudah akrab, Andin

cerita ke saya tentang pengalaman-pengalaman angker dia lihat “penampakan” di rumah itu.

Karena saya memang kalau becanda suka ceplas-ceplos, ditambah lagi memang yang saya ajak becanda itu jablay, meluncurlah kalimat saya yang iseng,

“Din, kalau itu raksasa ngajakin elo ngentot, elo mau nggak?”

“Eh gila lo. Gue masih waras. Kontolnya bisa kagak muat dimasukin” kata Andin.

“Yah elo. Ama Kontol gede takut. Cowok lo kan keturunan Arab. Denger-denger kontol Arab king size semua.

Gak percaya gue kalau elo takut”, balas saya.

Pokoknya kami becanda yang vulgar-vulgar sambil nonton TV dan tiduran sebelahan deh.

Sampe akhirnya kaki saya yang memang agak banyak bulunya gak sengaja nyerempet kaki dia. Terus dia bilang,

“Eh gila lo. Jangan serempet-serempet kaki elo yang penuh bulu itu ke kaki gue”.

“Emang kenapa?” tanya saya.

“Gue sange tau kalau digituin” balas Andin.

Karena emang dari tadi kami becanda jorok, saya yang sudah mulai mupeng tapi gak berani ngapa-ngapain malah makin godain dia.

Saya malah sengajain serempet-serempetin kaki ke betis Andin.

“Awas lo!!! Sekali lagi elo serempetin kaki elo, gue isep kontol elo” kata Andin.

“Coba aja kalau berani” sambil saya serempetin kaki ke betis dia lagi.

Tanpa saya duga-duga, dia beneran pelorotin celana pendek saya, terus langsung dia isep penis saya.

Uuuuuhh… gila enak bener. Wajarlah dia kan jablay, udah ahli blowjob.

“Gimana? Masih mau godain gue?” kata Andin sambil nyepongin kontol saya.

Bukannya saya jawab malah saya remes sekalian toket Andin.

Terus saya remes toket dia dari dalem kaosnya sambil saya main-mainin pentil toketnya.

“Aaahhhhh… gila lo… anjriiit. Gue sange banget nih. Elo harus tanggung jawab” kata Andin sambil doi terus sepongin penis saya.

Akhirnya saya gak kuat juga. Saya lepasin mulut doi dari penis saya, terus saya cium bibirnya sambil saya terus mainin pentil toketnya.

Uuuhh… napsu saya udah mentit abis.

Sambil terus saya cium bibirnya, pelan-pelan saya turunin ciuman saya ke lehernya.

Tangan saya juga gak mau kalah sama mulut saya. Saya gerayangin terus sampe ke bawah sampe akhirnya tangan saya yang satu mainin memeknya dari luar celana pendeknya.

Andin makin kelonjotan keenakan. Tangan Andin juga gak mau kalah terus kocokin penis saya.

Akhirnya saya naikin kaosnya sampe kelihatan BH-nya. Langsung saya turunin BH-nya dan langsung saya sosor pentilnya.

“Ah… gile… nikmat bener…. Oooh… Terus…” kata Andin.

Seperti kata pepatah, sedikit bicara banyak kerja.

Tangan saya yang tadinya mainin itilnya dari luar celana, saya masukin langsung ke dalem celananya.

Terus saya gosok-gosok itilnya sambil ditusuk-tusukin ke lubang memeknya yang sudah basah.

Saya sosor terus pentil toketnya gantian kanan kiri sambil saya terus mainin itil sama lubang memeknya. Akhirnya Andin yang kewalahan.

Terus dia pelorotin celana dia sendiri, terus dia buka kaos ama BH-nya. Saya sih masih pake kaos singlet.

Andin telanjang bulet. Bulu memeknya gak terlalu lebat gak terlalu jarang juga.

Toketnya udah agak turun, mungkin sering di remes-remes, tapi lumayan juga. Namanya juga lagi sange berat.

“Udah… Masukin dong kontol lo. Memek gue udah senut-senut banget nih. Paling juga cepet keluar. Please dong…” rengek Andin.

Akhirnya tanpa menunggu lebih lama lagi, karena saya juga udah sanget banget, saya langsung lepas kaos saya juga.

Langsung abis itu saya arahin penis saya ke lubang memeknya.

Karena memeknya udah basah banget dari tadi, tanpa bersusah payah penis saya masuk.

Bless… Uuhhhh… Memang enak ngentotin cewek orang. Gak pake ngomong cinta-cintaan, gak ada komitmen.

Baru 5 menitan saya goyang, si Andin minta doggy style.

“Ganti ke doggy dong. Gue dah diujung nih mau keluar. Gue demen banget keluar pake doggy” kata dia.

Sebenernya saya juga udah ga kuat, makanya saya juga tanpa pikir panjang langsung saya balikin badannya terus langsung saya sodok memeknya yang nikmat itu.

Bener juga, doi makin cepet goyangnya terus teriaknya makin keras.

“Aahhh… gue bentar lagi nyampe nih” kata Andin.

“Ah ah ah… sama Din, bentar lagi gue juga keluar” balas saya.

“Bareng ya… Elo keluarin didalem memek gue aja” kata Andin.

“Ah gila lo, ntar kalau lo hamil gimana?”

“Tenang aja, peranakan gue udah dibalik, kagak bakalan hamil. Please… gue suka kalau cowok yang ngentotin gue pejuhnya dikeluarin didalem memek gue, apalagi keluarnya bareng” bales Andin.

“Oke deh. Siap ya”

Saya makin percepat kocokan saya. Beberapa kocokan kemudian saya keluar duluan (sialan).

Untung gak lama si Andin langsung nyusul keluar.

Croott… croott… croott…

Gila nikmat banget rasanya nyemprotin pejuh di dalem memeknya cewek orang.

“Uuuuuh… Gila nikmat banget To… Pejuh elo banyak juga nih ampe keluar lagi dari memek gue”.

Akhirnya setelah kedutan terakhir, saya ambruk di badan Andin kecapekan.

Akhirnya tanpa saya lepas penis saya dari memeknya, saya tidur sampai pagi. Tapi sebelum tidur, Andin bilang ke saya,

“Enak juga ya ngentot ama elo. Besok kita ngentot lagi ya. Elo jangan bilang ama cowok gue ya. Kita HTS aja. Just Sex”.

Saya bales juga, “Iya Din, ntar kalau cewek gue main kesini elo juga jangan bikin tingkah yang aneh-aneh”.

“Tenang aja lagi. Entar gue ajak si Lita ngentot bareng ama elo. Tenang aja” kata Andin.

Buset deh. Si Lita mau diajakin threesome. Wah, saya jadi gak sabar. Soalnya dia paling cakep diantara cewek-cewek yang ada di tempat kost itu.

Baca Cerita Seks sebelumnya : Cerita Sex Pertemuan Dengan Tante Di Moll Yang Mendebar kan

– END – by www.ceritadaunmuda.club

Cerita Seks Bergambar , Cerita Daun Muda , Cerita Seks Ngentot , Cerita Mesum , Cerita Seks Dewasa , Cerita Panas , Cerita Bokep , Cerita Bokep , Cerita Sex , Cerita Sex Bergambar , Cerita Horny , Cerita Sange , Cerita 18 , Cerita Libido , Cerita Gairah , Cerita ABG , Daun Muda , Duda Ngentot , Kisah Seks , Kisah Ngentot , Cerita Seks Terbaru , Cerita Seks Lengkap , Majalah Sex , Majalah Cerita Sex , Cerita Sex Hot Dewasa , Foto Bokep , Foto Bugil , Bokep ABG, Cerita Sex Hot Dengan Teman-Teman Kost Jablay

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *